Breaking News: Iran Serang Israel, Instalasi Militer Terkena Drone dan Rudal Jarak Jauh

INTIP24 News – Iran telah meluncurkan gelombang serangan udara ke arah Israel. Ratusan drone dan rudal menghujani negara Yahudi tersebut pada Minggu dini hari (14/4).

Iran meluncurkan UAV Shahed dari dalam wilayahnya sendiri, dan drone tersebut tampaknya melewati wilayah udara Irak dan Suriah dalam perjalanan menuju wilayah Israel.

Sebelumnya, Israel sedang bersiap menghadapi bentrokan selama beberapa hari dengan Iran, para pejabat Israel sudah memperhitungka serangan udara Iran pada hari Sabtu yang diperkirakan akan terjadi,

Dari laporan media, Perdaba Menteri Benyamin Netanyahu diungsikan ke sebuah bungker milik kinglomerat Yahudi di suatu tempat. Sementara warga kota terlihat panik dan mencari tempat perlindungan. .

Bacaan Lainnya
Brimo

Dikutip dari media RT, Iran menuduh Israel telah melancarkan serangan udara terhadap konsulatnya di ibu kota Suriah, Damaskus awal bulan ini.

Serangan itu menewaskan tujuh perwira Pasukan Quds Korps Garda Revolusi Islam (IRGC), termasuk dua jenderal berpangkat tinggi.
Israel tetap menerapkan kebijakan diam terhadap pembunuhan di luar wilayah, namun secara luas diyakini berada di balik serangan tersebut.

Kementerian Luar Negeri Iran mengatakan bahwa Republik Islam “tidak akan ragu untuk mengambil tindakan yang lebih defensif untuk melindungi kepentingan sahnya terhadap tindakan militer agresif dan penggunaan kekuatan ilegal,” merujuk pada serangan Israel terhadap gedung konsulat Iran di Damaskus, Suriah.

Mengutip tujuan dan prinsip piagam PBB, Teheran menegaskan kembali “tekadnya untuk secara tegas mempertahankan kedaulatan, integritas teritorial, dan kepentingan nasionalnya terhadap penggunaan kekuatan dan agresi yang melanggar hukum,” tambah kementerian tersebut sebagaimana dikutip oleh kantor berita semi-pemerintah IRNA.

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei bersumpah untuk memberikan “tamparan di wajah” kepada Israel sebagai tanggapannya, dan para pejabat Amerika memperingatkan pada hari Jumat bahwa Teheran mungkin bersiap untuk melakukan serangan pesawat tak berawak dan rudal besar-besaran di wilayah Israel dalam 24 hingga 48 jam ke depan.

Respons Iran tampaknya dimulai pada tengah hari pada hari Sabtu ketika pasukan komando IRGC menyita sebuah kapal kontainer yang berhubungan dengan Israel di Selat Hormuz.

Sementara itu, Presiden Joe Biden memuji militer AS dan anggota militer Amerika karena membantu IDF menangkis apa yang disebutnya sebagai “serangan udara yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap fasilitas militer di Israel.”

”Atas arahan saya, untuk mendukung pertahanan Israel, militer AS memindahkan pesawat dan kapal perusak pertahanan rudal balistik ke wilayah tersebut selama seminggu terakhir.
Berkat pengerahan ini dan keterampilan luar biasa dari para prajurit kami, kami membantu Israel menghancurkan hampir semua drone dan rudal yang masuk,” kata Biden dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh Gedung Putih.



Dark-Cyberpunk-Toko-Produk-Teknologi-Instagram-Post-20240613-124639-0000

Pos terkait