Burkina Faso, Mali, dan Niger Tanda tangani Pembentukan Konfederasi Negara-negara Sahel

INTIP24 News – Para pemimpin Komunitas Ekonomi Negara-negara Afrika Barat (ECOWAS) bertemu pada Minggu setelah tiga negara yang diperintah militer yaitu Burkina Faso, Mali dan Niger pada Sabtu (6/7) menandatangani perjanjian untuk membentuk koalisi yang disebut Aliansi Negara-negara Sahel.

Mereka menarik diri dari ECOWAS pada Januari setelah blok regional tersebut bersikap tegas terhadap kudeta.

Presiden Nigeria Bola Tinubu, yang juga ketua ECOWAS, mengatakan ketidakamanan telah menyebar ke seluruh wilayah di wilayah tersebut.

“Kami menyadari tantangan besar termasuk aktivitas teroris dan ekstremisme kekerasan yang mengancam menyebar dari wilayah Sahel ke seluruh negara pesisir,” katanya dikuti RT News.

Bacaan Lainnya

Dia menyerukan “kemauan politik yang kuat” dan komitmen finansial negara-negara anggota terhadap operasi dan keberhasilan pasukan siaga regional yang diperkenalkan kembali pada akhir 2023 setelah penggulingan pemerintahan sipil di Niger.

Tinubu, yang masa jabatan pertamanya akan berakhir pada 9 Juli, juga terpilih kembali secara aklamasi.

ECOWAS menjatuhkan sanksi kepada pemerintahan militer di Niger setelah kudeta 26 Juli 2023, dan menyatakan penolakan keras terhadap pemerintahan militer di Burkina Faso.

Dalam sambutannya, Komisaris Urusan Politik, Perdamaian dan Keamanan Uni Afrika Bankole Adeoye mengecam penarikan tiga negara Sahel dari ECOWAS.

“Penarikan diri tiga negara tidak dapat diterima oleh Uni Afrika dan kami percaya pada satu ECOWAS,” katanya.

Adeoye menggambarkan ECOWAS sebagai pelopor perdamaian, dan kekuatan dominan dalam menerapkan solusi Afrika bagi masyarakat Afrika, dan menegakkan tatanan konstitusional.

ECOWAS didirikan pada 28 Mei 1975 di Lagos, Nigeria.

Negara anggotanya adalah Benin, Burkina Faso, Cabo Verde, Pantai Gading, Gambia, Ghana, Guinea, Guinea Bissau, Liberia, Mali, Niger, Nigeria, Sierra Leone, Senegal dan Togo.

Wilayah Sahel atau sabana akasia Sahelian merupakan zona transisi di Afrika, antara sabana Sudan yang lebih lembab di selatan dan Sahara yang lebih kering di utara.

Menurut situs PBB, negara-negara yang termasuk di dalam wilayah Sahel adalah Burkina Faso, Kamerun, Chad, Gambia, Guinea, Mauritania, Mali, Niger, Nigeria dan Senegal.

Sumber: RT News

Pos terkait