Diperiksa Penyidik Polda Metro, Aiman Disambangi Bos MNC Grup

JAKARTA | INTIP24 News – Bos MNC Grup, Hary Tanoesoedibjo (HT) menyambangi Aiman Witjaksono di Polda Metro pada Jumat (26/1/2024) malam. Kedatangan Ketua Umum Partai Perindo itu untuk mengecek kondisi Aiman yang sedang menjalani pemeriksaan penyidik.

“Biasa, ngecek anak buah saya, Aiman,” ujar Hary Tanoe.

Hingga pukul 22.00 WIB Aiman masih menjalani pemeriksaan terkait pernyataannya mengenai Polri tidak netral di pemilihan umum (Pemilu) 2024.

Sebagaimana diberitakan, Aiman dilaporkan ke Polda Metro Jaya terkait pernyataannya yang menyebut bahwa ada sejumlah anggota Polri yang keberatan terhadap perintah komandan untuk memenangkan pasangan capres-cawapres tertentu.

Bacaan Lainnya

Akibat pernyataan itu, Aiman dilaporkan oleh enam kelompok masyarakat ke Polda Metro Jaya.

Dia dipersangkakan Pasal 28 (2) Jo Pasal 45 Ayat (2) Undang-Undang Nomor 19 Tahum 2016 tentang perubahan atas UU Nomor 1 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) perihal ujaran kebencian. Lalu Pasal 14 dan atau
Pasal 15 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 Tentang Peraturan Hukum Pidana perihal penyebaran berita bohong.

“Saya mendapat sejumlah informasi dari beberapa teman-teman di kepolisian, yang mereka keberatan karena diminta oleh Komandannya. Nggak tahu ini komandannya sampai di tingkat daerah atau tingkat pusat misalnya tidak disebutkan, yang meminta untuk mengarahkan atau membantu pemenangan pasangan Prabowo-Gibran, ini firmed ini nggak hanya satu ini ada banyak yang memberikan informasi kepada saya,” demikian pernyataan Aiman yang membuat dirinya berurusan dengan pihak kepolisian.

Direktur Reserse Kriminal Polda Metro Jaya, Kombes Ade Safri Simanjuntak menegaskan dirinya tidak mengetahui apa-apa terkait kedatangan HT. Dia juga menyatakan tidak ada pemeriksaan terhadap HT terkait kasus dugaan polisi tidak netral.

Ade menegaskan bahwa pihaknya tetap akan melakukan penyidikan kasus yang menyeret Aiman tersebut secara profesional tanpa tekanan dari manapun.

“Penyidik akan melakukan penyidikan dengan profesional, transparan dan akuntabel serta bebas dari segala bentuk intimidasi, intervensi, ataupun tekanan apapun,” tegas Ade dikutip Republika.

Pos terkait


Blibli