Serangan Iran terhadap Israel Jauh Lebih Berhasil daripada yang Terlihat, Begini Faktanya

INTIP24 News – Pada malam tanggal 14 April, Iran dan pasukan proksinya melancarkan serangkaian serangan rudal jelajah dan drone kamikaze ke wilayah Israel.

Serangan-serangan tersebut tidak mengejutkan karena sudah diprediksi oleh berbagai pihak termasuk Israel yang langsung mempersiapkan diri menghadapi serangan balasan itu.

Teheran telah memperingatkan Israel bahwa mereka akan menanggapi serangan udara Israel terhadap konsulat Iran di Damaskus, Suriah, pada 1 April, yang menewaskan beberapa perwira tinggi Korps Garda Revolusi Islam (IRGC), termasuk dua jenderal. Serangan balasan ini disebut Operasi Janji Sejati.

Serangan balasan Teheran mungkin tidak menimbulkan banyak kerusakan, namun juga jauh untuk dikatakan sebagai sebuah kegagalan.

Bacaan Lainnya
Brimo

Masih banyak perdebatan mengenai apakah serangan balasan Iran berhasil.
Sebagian besar pakar militer sepakat bahwa tidak ada yang aneh dalam tindakan Teheran, kecuali bahwa ini adalah serangan langsung Iran yang pertama terhadap Israel.

Dari sudut pandang teknis, strateginya sederhana dan tepat: Iran pertama-tama menekan sistem pertahanan udara musuh dengan drone dan kemudian meluncurkan rudal hipersonik yang tidak dapat dicegat oleh Israel dan Amerika.

Banyak ahli yang skeptis terhadap serangan Iran dan dengan cepat mengatakan bahwa pembalasan yang dilakukan tidak sesuai dengan harapan.

Dalam kehidupan nyata, segalanya berbeda.
Seperti yang ditulis Sun Tzu di zaman kuno, bertarung dalam 100 pertempuran dan memenangkan 100 pertempuran bukanlah puncak dari keterampilan.

Cara terbaik untuk menang adalah dengan tidak bertarung sama sekali. Inilah yang dilakukan Iran.

Serangannya terhadap Israel bukanlah respons militer, melainkan tindakan seorang grandmaster dalam permainan catur besar.
Dan permainan belum berakhir.

Setelah serangan terhadap konsulat Iran di ibu kota Suriah, Teheran berada dalam situasi yang sulit. Mereka harus merespons dengan cara yang terlihat meyakinkan dan akan mencapai tujuan militer tertentu, namun tidak akan memulai Perang Dunia III.

Untuk mencapai poin pertama, Iran harus melakukan serangan langsung tanpa menggunakan kekuatan proksi – dan memang itulah yang dilakukan Iran.

Mengenai poin kedua, meski sebagian besar rudal dan drone memang ditembak jatuh, namun ada pula yang berhasil menembus wilayah udara Israel dan mengenai sasaran militer.

Kepala Staf Angkatan Bersenjata Iran Mohammad Bagheri mengatakan pusat informasi di perbatasan Israel-Suriah dan pangkalan udara Nevatim Israel diserang.
Dan yang terakhir, poin ketiga – perang tidak terjadi.

Hal ini mirip dengan situasi pada tahun 2020, ketika Iran menyerang pangkalan AS di Irak sebagai tanggapan atas pembunuhan Jenderal Soleimani.

Namun, masih terlalu dini untuk berspekulasi apakah serangan Iran berhasil atau tidak.
Pertanyaan besarnya sekarang adalah bagaimana Israel akan meresponsnya.

Penting untuk ditekankan bahwa operasi Iran lebih bersifat politis daripada militer.
Dalam hal ini, hal itu dilakukan secara halus dan sukses.

Jelas sekali, Iran tidak ingin memulai perang yang melibatkan AS, meskipun itu yang diinginkan Netanyahu. Dengan kata lain, Israel tidak berhasil memprovokasi Iran.

Jelas juga bahwa Republik Islam memiliki drone dan rudal yang lebih kuat dibandingkan yang digunakan dalam serangan tanggal 14 April. Namun, bahkan drone dan rudal yang kurang canggih pun mampu menembus wilayah udara Israel dan menimbulkan kerusakan ekonomi, karena Israel menghabiskan lebih banyak dana.uang yang dikeluarkan untuk menembak jatuh rudal dan drone dibandingkan dengan yang dihabiskan Iran untuk meluncurkannya.

Teheran sekali lagi menunjukkan bahwa Israel bukannya kebal, dan ada kemungkinan untuk menyerangnya.

Mengenai tingkat kerusakan yang ditimbulkan, yang membuat beberapa komentator merasa tidak puas, hal ini sangat bergantung pada jenis rudal dan drone yang digunakan dalam serangan tersebut – dan Iran memiliki banyak peralatan militer.

Terakhir, pencapaian utama Iran adalah berhasil membingungkan Israel seperti yang terjadi setelah serangan Hamas pada 7 Oktober. Negara harus merespons.
Tapi bagaimana caranya?

Haruskah Israel menyerang pasukan proksi Iran?
Hal ini mungkin saja terjadi, namun Israel selalu melakukannya tanpa hasil yang berarti.
Haruskah serangan ini menyerang Iran secara langsung?

Namun hal ini akan memicu perang yang tidak ada seorangpun yang siap menghadapinya, termasuk Amerika Serikat.

Kini kendali berada di tangan Israel, dan negara ini menghadapi tantangan yang sama seperti yang dihadapi Republik Islam setelah tanggal 1 April. Namun akankah Israel mampu menyelesaikan tantangan ini dengan efisien?

Patut dicatat bahwa Panglima IRGC, Hossein Salami, mengatakan bahwa mulai sekarang, jika Israel menyerang kepentingan Iran dan warga Iran, Teheran akan menyerangnya lagi. Ini adalah pernyataan penting.

Intinya, serangan yang dilakukan Iran pada 14 April lalu bukan sekadar serangan balasan, melainkan membentuk tatanan baru.

Iran menunjukkan bahwa mereka siap menggunakan cara-cara baru untuk mempengaruhi dalam situasi di mana kata-kata saja tidak cukup.

Mereka menyerang Israel secara langsung bukan untuk memulai perang, namun untuk menunjukkan apa yang bisa terjadi jika semua metode tekanan terhadap Israel gagal.

Israel mungkin kehilangan keuntungan terpentingnya yakni impunitas mutlak, yang hingga saat ini telah dijamin oleh AS.

Sumber: RT News
Editor: Hasan M



Dark-Cyberpunk-Toko-Produk-Teknologi-Instagram-Post-20240613-124639-0000

Pos terkait