TPN Ganjar-Mahfud: Ketika Elit Politik Tak Miliki Etika, Ganjar akan Ingatkan Nilai Luhur Bangsa

JAKARTA | INTIP24 News – Ganjar Pranowo, Calon presiden nomor urut 03 akan mengingatkan kembali soal nilai-nilai luhur bangsa, yang merupakan warisan terbaik dari para pendiri bangsa (founding fathers) dalam sesi debat terakhir Pilpres 2024. Adapun salah satu tema yang dibahas adalah soal kebudayaan.

Dia mengatakan, kebudayaan adalah sistem berpikir, berpengetahuan dan bermasyarakat, yang digunakan untuk kelangsungan hidup suatu komunitas. Dipandu kebudayaan, masyarakat mengutamakan nilai etika moral dan perasaan bersama tentang nilai kebenaran, kejujuran dan kepatutan.

“Dalam konteks Indonesia hari ini, ketika para elite politik dan pejabat publik sudah tidak memiliki etika dalam mempertahankan atau memburu kekuasaan, kita jadi bertanya-tanya, mengapa keteladanan yang pernah diwariskan oleh Bung Karno, Bung Hatta, Sutan Sjahrir, M Natsir, dan seterusnya, sama sekali tidak ada jejaknya,” kata Wakil Ketua TPN Ganjar-Mahfud, Ammarsjah, Selasa (30/1/2024).

“Kita tidak tahu persis, apakah pejabat publik yang kini sedang memburu kekuasaan dengan segala acara, mungkinkah tidak pernah belajar sejarah. Sehingga tidak pernah tahu bagaimana sederhananya kehidupan Bung Hatta, sampai tidak sanggup membeli sepatu bally. Atau Natsir yang cepat-cepat mengembalikan mobil dinas setelah tidak lagi menjadi PM, karena mobil dinas itu sudah bukan haknya lagi, artinya masih ada rasa malu,” jelas Ammar.

Bacaan Lainnya
Brimo

Ammar mengatakan, dalam budaya (tradisi) masyarakat bawah, dikenal konsep Ratu Adil, sebagai cara rakyat jelata untuk mengingatkan penguasa, ketika penguasa tidak lagi memikirkan nasib rakyat. Bung Karno, kata dia, saat pidato Pancasila, 1 Juni 1945, juga menyebut konsep Ratu Adil sebagai salah satu jalan melawan kolonialisme atau penindasan.

“Dalam konsep kekuasaan Jawa, siapa pun yang berkuasa harus eling lan waspada, harus tahu diri, bahwa kekuasaan ada batasnya. Ketika rakyat mengadu kepada Ratu Adil, sosok yang sebenarnya abstrak, ini adalah peringatan bagi penguasa, bahwa dia sejatinya sudah tidak dipercaya rakyat lagi,” tegas Ammar.

1 2


Dark-Cyberpunk-Toko-Produk-Teknologi-Instagram-Post-20240613-124639-0000

Pos terkait