Untuk Pertama Kalinya Israel Menyebut Konflik dengan Palestina Sebagai Keadaan Perang

INTIP24 – Pada pukul 6.30 pagi hari Sabtu, penduduk di Gaza tiba-tiba terbangun oleh suara ledakan yang bergema di Jalur Gaza yang selama bertahun-tahun diblokade Israel.

Warga baru sadar, serangan tersebut bukanlah serangan militer Israel seperti biasanya. Sebaliknya, serangan tersebut adalah rentetan roket buatan Palestina yang diluncurkan ke beberapa kota besar dan kecil di Israel.

Untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade, Israel menyebut konflik dengan Palestina sebagai keadaan perang merespon serangan di Sabtu pagi akhir pekan lalu.

“Kita sedang berperang,” kata Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dalam sebuah pernyataan yang direkam.

Bacaan Lainnya

Namun bagi warga Palestina, peperangan adalah kenyataan abadi yang telah membentuk kehidupan sehari-hari mereka selama tujuh dekade terakhir.

Sejak Nakba Palestina pada tahun 1948, yang mengakibatkan pemindahan paksa 750.000 warga Palestina dari kota dan desa mereka, pemerintahan Israel berturut-turut telah melakukan ratusan pelanggaran hak asasi manusia, termasuk pembersihan etnis, apartheid, dan pembunuhan massal, yang semuanya merupakan kejahatan perang.
menurut hukum internasional.

Meskipun warga Palestina telah lama mengatakan bahwa praktik yang dilakukan Israel adalah bagian dari perang yang dilakukan terhadap keberadaan mereka, Israel telah berhasil lolos dari pelanggaran yang dilakukannya, dan menikmati impunitas penuh yang telah berlangsung selama lebih dari 75 tahun.

Untuk pertama kalinya pula dalam 17 tahun, warga Palestina dari Gaza terlihat menyusup ke Israel dan wilayah pendudukan Palestina tanpa halangan berarti.

Banyak dari para pejuang tersebut, sebagian besar adalah pemuda, belum pernah melihat sisi lain perbatasan luar Gaza.

Mereka tercatat merayakannya saat melewati penyeberangan Erez yang dikuasai Israel, sesuatu yang tidak boleh dilakukan oleh sebagian besar dari dua juta penduduk Gaza, termasuk ribuan pasien Palestina yang tidak diberi akses terhadap perawatan medis di Tepi Barat yang diduduki.

Pada tahun 2022, hal ini menyebabkan kematian setidaknya empat pasien dari Gaza, termasuk seorang balita berusia 19 bulan.

Dengan menggunakan mobil van, sepeda motor, dan berjalan kaki, baik bersenjata maupun tidak, puluhan warga Palestina menyerbu wilayah pendudukan dengan rasa kebebasan yang belum pernah mereka rasakan sejak pemberlakuan blokade di daerah kantong pantai tersebut pada tahun 2007.

Menurut Hamas, sayap militernya, Brigade Al-Qassam, melakukan serangan tersebut sebagai tanggapan atas penodaan Masjid Al-Aqsa dan Yerusalem, serta meningkatnya kekerasan terhadap warga Palestina.

Meskipun serangan tersebut digambarkan sebagai sesuatu yang “mengejutkan” oleh banyak orang, peningkatan kejadian tidak diragukan lagi sudah diperkirakan, mengingat pengetatan pembatasan yang dilakukan Israel dan meningkatnya serangan di wilayah pendudukan Palestina selama beberapa bulan terakhir.

Menurut lapiran PBB, dalam sembilan bulan pertama tahun 2023 saja, Israel telah membunuh sedikitnya 230 warga Palestina, tingkat kekerasan yang telah melampaui jumlah total korban tewas pada tahun 2022. Jumlah ini juga merupakan jumlah korban tertinggi yang tercatat dalam konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan Palestina sejak tahun 2005.

Memang benar, hanya dalam paruh pertama tahun ini, tercatat setidaknya ada 1.148 serangan pemukim Israel terhadap warga Palestina.
Jumlah ini hampir sama dengan 1.187 serangan yang tercatat sepanjang tahun sebelumnya.

Meningkatnya kebrutalan militer dan pemukim Israel menandakan tingkat kekerasan yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh wilayah Palestina, yang dipicu dan didorong oleh rasa impunitas yang meresahkan dan kurangnya akuntabilitas bagi mereka yang bertanggung jawab.

Warga Gaza telah membicarakan eskalasi baru sejak bulan-bulan awal tahun 2023: diskusi tersebut menjadi semakin menonjol baik selama dan setelah setiap peningkatan kekerasan Israel di wilayah pendudukan.

Dan bagi mereka, serangan yang dilakukan oleh faksi-faksi bersenjata Palestina terhadap Israel pada akhir pekan ini bukanlah sebuah kejutan dalam konsepnya, melainkan dari segi skala dan sifatnya, yang keduanya belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah konflik Israel-Palestina.

Harapannya adalah bahwa respons Israel tidak akan berbeda secara signifikan dalam hal sifat dan dampak dari serangan-serangan sebelumnya di Jalur Gaza

Selama serangan militernya pada tahun 2008-2009, 2014, dan 2021, misalnya, Israel secara sistematis memusnahkan seluruh keluarga, melenyapkan lingkungan sekitar, dan menargetkan berbagai aspek infrastruktur penting di daerah kantong yang diblokade tersebut.

Warga telah mengalami tujuh dekade serangan brutal dan telah lama memahami bahwa Israel tidak memerlukan alasan khusus untuk memulai serangan dahsyat lainnya di Jalur Gaza.

Maha Hussaini
Midle East Eye

Editor: Hasan M

Pos terkait


Blibli