5000 Tentara Israel Terluka, 2000 diantaranya Menderita Cacat dalam Pertempuran di Gaza

INTIP24 – Lebih dari 5.000 tentara Israel terluka dalam pertempuran di Gaza sejak 7 Oktober, sementara para pejabat Israel memperingatkan akan adanya krisis kesehatan mental menghantui para tentara zionis itu.

Sebuah surat kabar Israel melaporkan pada hari Sabtu, para ahli dari Kementerian Pertahanan Israel mengatakan departemen rehabilitasinya telah menerima setiap harinya 60 tentara yang terluka sejak dimulainya perang di Gaza.

Limor Luria, Wakil Direktur Jenderal dan Kepala Departemen Rehabilitasi di kementerian tersebut, mengatakan kepada surat kabar Yedioth Ahronoth bahwa setidaknya 2.000 tentara Israel telah dinyatakan cacat.

Para pejabat kesehatan itu bergegas untuk melepas mereka yang terluka sehingga mereka dapat menerima pasien baru.

Bacaan Lainnya
Brimo

“Kami belum pernah menghadapi hal seperti ini,” kata Luria, seraya menambahkan bahwa 5.000 tentara terluka sejak awal pertempuran.

“Siapa yang akan membantu mereka mandi atau berkeliling rumah? Sebagian besar korban mengalami luka serius, dan negara perlu memahami bahwa ada arena di sini yang memerlukan distribusi luka baru.”

Luria menambahkan, hampir 60 persen korban luka menderita luka parah di tangan dan kaki, termasuk yang harus diamputasi.

Sekitar 12 persen cedera terdiri dari kerusakan pada limpa, ginjal, dan pecahnya organ dalam, kata pejabat tersebut.

Luria juga memperingatkan akan adanya krisis kesehatan mental yang akan berdampak pada tentara Israel yang kembali dari Gaza, dan mengatakan bahwa kasus gangguan stres pasca-trauma dan masalah terkait trauma lainnya akan “meroket” dalam beberapa bulan ke depan.

Idan Kaliman, ketua organisasi penyandang disabilitas tentara Israel, menyuarakan keprihatinan Luria.

“Ada banyak sekali orang yang terluka di sini, bahkan sebelum gelombang pasca-trauma yang akan melanda kita dalam waktu sekitar satu tahun,” kata Kaliman kepada Yedioth Ahronoth.

“Israel belum pernah mengalami trauma sebesar ini sejak perang kemerdekaan. Para petugas pertolongan pertama dan tentara telah menyaksikan pemandangan mengerikan sejak awal perang.

Para veteran [penyandang cacat] dari perang sebelumnya mengatakan bahwa ini adalah pertama kalinya mereka mengetahui seseorang yang mengalami sesuatu yang lebih menantang.
Pada akhirnya, ini bukan hanya perang di medan perang, tapi tentara yang bertempur di Israel, di halaman kibbutz, di rumah mereka.”

Setidaknya 420 tentara Israel telah terbunuh sejak 7 Oktober, menurut militer.

Selama periode yang sama, setidaknya 17.177 orang – termasuk 7.112 anak-anak – tewas di Gaza, menurut kementerian kesehatan setempat, dan ribuan lainnya diperkirakan tewas.
Sekitar 46.000 orang terluka.

Sementara itu, pasukan Israel telah menewaskan sedikitnya 266 orang di Tepi Barat yang diduduki, dan melukai sekitar 3.365 lainnya.

Sejak gencatan senjata gagal minggu lalu, Israel telah memperluas kampanye daratnya ke bagian selatan Jalur Gaza dengan melancarkan serangan ke Khan Younis.

Mayoritas dari 2,3 juta penduduk Gaza telah terpaksa meninggalkan rumah mereka, banyak di antara mereka yang melarikan diri beberapa kali.
Dengan pertempuran yang berkecamuk di seluruh wilayah tersebut, penduduk dan badan-badan PBB mengatakan kini tidak ada tempat yang aman untuk dituju.

Israel telah memblokir warga Palestina di Gaza untuk melarikan diri di sepanjang rute utama utara-selatan hingga ke jalur sempit tersebut, dan malah mengarahkan mereka ke pantai Mediterania.

Di Khan Younis, Nasser dan rumah sakit selatan lainnya, al Aqsa di Deir al-Balah, melaporkan 133 orang tewas dan 259 orang terluka dalam 24 jam terakhir.

Lebih dari 50 fasilitas kesehatan dan hampir 200 ambulans menjadi sasaran serangan Israel.

Sementara itu, dalam pemungutan suara di PBB pada hari Jumat, 13 dari 15 anggota Dewan Keamanan mendukung resolusi yang menyerukan gencatan senjata kemanusiaan segera.
Hal ini dihalangi oleh veto Washington, sementara Inggris abstain.

Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas mengatakan keputusan Amerika Serikat untuk memveto resolusi tersebut membuatnya terlibat dalam “kejahatan perang” terhadap warga Palestina.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh kepresidenan PA mengatakan Abbas menganggap AS bertanggung jawab atas pertumpahan darah anak-anak, wanita dan orang tua Palestina di Gaza.

Para pejabat PBB memperingatkan bahwa separuh penduduk Gaza sedang kelaparan dan mengatakan bahwa operasi kemanusiaan di wilayah yang terkepung itu terhenti.

Carl Skau, wakil direktur eksekutif Program Pangan Dunia PBB, mengatakan kepada Reuters bahwa pihaknya sedang mengumpulkan “bantuan pangan yang cukup di Mesir dan Yordania untuk menjangkau satu juta orang di Gaza dalam sebulan”.

“Separuh penduduknya kelaparan, sembilan dari 10 orang tidak makan setiap hari. Yang jelas kebutuhannya sangat besar,” ujarnya.

Sumber: Middlel East Eye
Editor: Hasan M



Dark-Cyberpunk-Toko-Produk-Teknologi-Instagram-Post-20240613-124639-0000

Pos terkait