Pertukaran Tawanan Israel-Hamas Tertunda Hingga Jumat

INTIP24 – Kesepakatan pertukaran sandera antara Israel dan kelompok militan Hamas akan ditunda hingga Jumat, kata seorang pejabat senior Israel.

Kesepakatan tersebut awalnya akan dimulai pada hari Kamis, dengan pasukan Israel diperkirakan akan menghentikan operasi selama empat hari untuk memungkinkan bantuan masuk ke Gaza.

Direktur Dewan Keamanan Nasional Israel Tzachi Hanegbi mengumumkan penundaan tersebut dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.
Dia menekankan bahwa negosiasi masih berlangsung dan kesepakatan akan diselesaikan.

“Kontak untuk pembebasan sandera kami semakin maju dan terus berlanjut. Permulaan pelepasan akan dilakukan sesuai dengan kesepakatan awal antara kedua belah pihak, dan tidak sebelum hari Jumat,” kata Hanegbi.

Bacaan Lainnya

Seorang pejabat Israel yang tidak disebutkan namanya yang dikutip oleh media Israel Haaretz menambahkan bahwa jeda empat hari operasi militer Israel juga akan ditunda, sehingga menunjukkan bahwa serangan udara dan darat di Gaza akan terus berlanjut sampai kesepakatan tersebut secara resmi dilaksanakan.

Sementara itu, Juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS, Adrienne Watson, mengatakan penundaan satu hari tersebut tidak menunjukkan bahwa perjanjian tersebut berada dalam bahaya, dan menyatakan bahwa perjanjian tersebut “telah disetujui dan tetap disepakati.”

“Menurut pandangan kami, tidak ada yang boleh dibiarkan begitu saja saat para sandera mulai pulang. Tujuan utama kami adalah memastikan mereka dibawa pulang dengan selamat.
Hal ini berjalan sesuai rencana dan kami berharap penerapannya akan dimulai pada Jumat pagi,” kata Watson dikutip RT.

Kabinet Israel sendiri menyetujui kesepakatan penyanderaan pada Selasa malam.

Berdasarkan persyaratan yang ditengahi dengan bantuan mediator Qatar, Mesir, dan Amerika, Hamas akan membebaskan 50 sandera Israel – semuanya perempuan dan anak-anak – sebagai imbalan atas 150 warga sipil Palestina yang saat ini ditahan oleh Israel.

Pasukan Pertahanan Israel (IDF) juga akan menghentikan serangan di Gaza selama empat hari, dan akan menghentikan operasi satu hari lagi untuk setiap sepuluh tawanan tambahan yang dibebaskan oleh kelompok militan Palestina.

Di lain pihak, Hamas mengungkapkan, Israel juga setuju untuk menghentikan semua penerbangan drone di bagian selatan Gaza selama jeda empat hari, dan membatasi penerbangan di utara pada waktu-waktu tertentu dalam sehari.

IDF telah mendesak warga sipil Palestina untuk mengungsi ke selatan demi keselamatan mereka sendiri, meskipun kelompok hak asasi manusia menuduh pasukan Israel terus melakukan serangan di zona evakuasi, termasuk di tempat penampungan PBB.

Israel bersikukuh bahwa mereka hanya menyerang sasaran militer.

Lebih dari 200 orang disandera oleh Hamas selama serangan kelompok tersebut pada 7 Oktober di Israel, yang menyebabkan sekitar 1.200 orang tewas.

Beberapa di antara para tawanan adalah warga negara asing, termasuk warga negara AS, Thailand, Inggris, Prancis, Argentina, Jerman, Chili, Spanyol, dan Portugal, menurut pejabat Israel.

Seperti dilaporkan sebelumnya, Israel telah melancarkan serangan udara selama berminggu-minggu di Gaza dan meningkatkan serangan darat di wilayah tersebut, menewaskan lebih dari 12.000 warga Palestina, termasuk lebih dari 5.000 anak-anak, menurut pejabat kesehatan di daerah kantong Palestina yang dikuasai Hamas.

Sumber: Hasan M

Pos terkait


Blibli